Mega Emergency Petani Kopi Akibat Biaya Pupuk Meninggi


Petani kopi di seluruh dunia merasakan tekanan sanksi, karena konflik di Ukraina membuat harga pupuk melonjak, memicu kekhawatiran penurunan panen tahun ini.

Bloomberg  melaporkan petani kopi di Brasil, Nikaragua, Guatemala, dan Kosta Rika, beberapa negara penghasil kopi terbesar di dunia, mengalami kesulitan membayar biaya pupuk yang tinggi. Beberapa petani mengganti sampah organik sebagai solusi murah untuk pupuk nitrogen, fosfor, dan kalium. Namun, langkah tersebut akan menghasilkan panen kacang yang berkurang secara signifikan. 

Ekspor pupuk Rusia berakhir di Amerika Selatan, wilayah penghasil kopi teratas. Tercatat pada bagian terpisah bahwa Brasil, produsen kopi utama dunia,  mengimpor lebih dari 85% dari  permintaan pupuknya. Rusia adalah pemasok utamanya, dan Belarus menyediakan 28% dari total. Tingginya harga nutrisi dan atau bahkan  pengurangan pengiriman  karena sanksi dapat membahayakan panen kopi dunia tahun ini. 

"Situasi ini merupakan keadaan darurat besar bagi anggota kami," kata Fatima Ismael, manajer umum koperasi kopi Nikaragua Soppexcca di Jinotega.

Harga arabika di New York datar sepanjang tahun tetapi bisa segera meningkat karena harga bahan bakar dan pupuk meroket. Indeks Pupuk Amerika Utara Green Markets naik sedikit lebih dari 30% tahun ini, dan minyak mentah naik 50%. Pupuk dan bahan bakar adalah dua faktor biaya utama dalam budidaya kopi. 

Xinia Chaves, direktur eksekutif Institut Kopi Kosta Rika, memperingatkan bahwa pupuk yang tidak mencukupi akan mengurangi hasil panen petani tahun ini.

Rodrigo Vargas, presiden Doka Estate di Kosta Rika, mengatakan pertaniannya membutuhkan 1.400 ton pupuk untuk menghasilkan 40.000 karung kopi setiap panen. Karena melonjaknya harga, dia akan menyebarkan lebih sedikit pupuk di tanah dan memahami ini akan merusak hasil panen. 

Harga kopi arabika telah meningkat 86% selama  dua tahun terakhir  karena kondisi cuaca buruk yang mempengaruhi panen Brasil dan rantai pasokan yang kacau sehingga meningkatkan biaya pengiriman. 

Selama lebih dari setahun, kami telah menunjukkan bagaimana beberapa faktor akan mendorong dunia ke dalam defisit kopi. 

Data terbaru dari Organisasi Kopi Internasional memperingatkan produksi kopi global akan turun 2,1% menjadi 167,2 juta kantong untuk tahun ini, terutama karena penurunan 7,1% pada biji arabika. Harga kopi akan terus melambung. Pergerakan  inflasi makanan secara keseluruhan  belum berakhir dan akan naik lebih tinggi. []

 Sumber: Zerohedge

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar