Pacu Ekonomi Digital, DANA Dorong Kontribusi UMKM Joglosemar


JAKARTA-- Menjelang Festival Joglosemar 2021, dompet digital DANA mengadakan serangkaian kegiatan edukasi dan pemberdayaan untuk mendorong percepatan digitalisasi UMKM digelar oleh di Yogyakarta, Solo, Semarang (Joglosemar).

CEO sekaligus Co-Founder DANA, Vince Iswara mengatakan alasan pihaknya memfasilitasi UMKM Joglosemar agar bisa go-digital dan menjadikan mereka sebagai bagian dari ekosistem DANA. “Fitur-fitur yang kami kembangkan memiliki kapabilitas yang mampu membantu UMKM Indonesia, termasuk yang berada di Joglosemar. Kami berharap UMKM makin adaptif dengan dinamika era digital, responsif terhadap perilaku konsumen yang kian mengadopsi budaya transaksi nontunai,kompeten dalam pengelolaan transaksi, dan tentunya makin punya daya saing,” ujarnya dalam keterangan resmi seperti dikutip Ahad (23/5).

Sementara Chief People & Corporate Strategy Officer DANA Agustina Samara menambahkan semangat yang diusung dalam kegiatan- kegiatan DANA di Joglosemar selaras dengan komitmen DANA dalam terus membantu ekosistem, termasuk para pelaku UMKM. Melalui Temu Komunitas #BersamaDANA, dia ingin mengedukasi sekaligus mengobarkan semangat para pelaku UMKM Joglosemar untuk mengembangkan bisnisnya. 

Tercatat jumlah UMKM di Yogyakarta yang telah go-digital dan bergabung bersama DANA Bisnis lebih dari enam ribu. Adapun, UMKM di Jawa Tengah yang telah bergabung bersama DANA Bisnis mencapai lebih dari 30 ribu."Hal ini menggambarkan banyaknya UMKM di wilayah Joglosemar yang telah mengadopsi transaksi digital dalam aktivitas usahanya," ucapnya.

DANA optimistis jumlah tersebut akan bertambah banyak mengingat saat ini terdapat lebih dari 400 ribu UMKM di wilayah ini. Potensi ekonomi digital yang berpeluang dikontribusikan juga sangat besar jika menengok banyaknya UMKM yang bergerak di bidang pariwisata, batik, kerajinan kriya hingga kuliner.

Perwakilan Bank Indonesia DIY Sepridani mengatakan tanpa pembayaran digital pada masa pandemi Covid-19, keuangan tidak akan bergerak secara normal.“Tanpa pembayaran digital masa pandemi ini, keuangan tidak akan bergerak secara normal. Dengan digitalisasi finansial saat ini, seluruh ekosistem jadi dapat tumbuh bersama-sama,” ucapnya. 

Sumber : Republika

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

PebisnisMuslim.com adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar