Produk Digital

Facebook Kembangkan Metaverse, Apa itu?



 CALIFORNIA -- CEO Facebook Mark Zuckerberg pada hari Kamis (28/10) mengubah nama perusahaannya menjadi Meta Platforms Inc., atau Meta. Perubahan nama itu merupakan stategi Facebook dalam melebarkan sayap di luar jejaring sosial dan mengembangkan dunia virtual yang disebut metaverse.

Tetapi Zuckerberg dan timnya bukanlah satu-satunya visioner teknologi yang memiliki gagasan tentang bagaimana pembentukan metaverse, yang akan menggunakan campuran realitas virtual dan teknologi lainnya. Metaverse juga menimbulkan sejumlah kekhawatiran, karena terbentuknya dunia baru yang terintegrasi dengan raksasa media sosial yang semakin membuka risiko pengeksposan lebih banyak data pribadi dan kegagalan untuk menghentikan penyebaran informasi yang salah dan bahaya online lainnya yang berbahaya dan berpotensi memperburuk masalah di dunia nyata.

Zuckerberg menggambarkan metaverse sebagai lingkungan virtual yang bisa dimasuki, bukan hanya dilihat melalui layar gawai. Pada dasarnya, ini adalah dunia komunitas virtual yang tak berujung dan saling berhubungan di mana orang dapat bertemu, bekerja, dan bermain, menggunakan headset realitas virtual, kacamata augmented reality, aplikasi ponsel cerdas, atau perangkat lain. Ini juga akan menggabungkan aspek lain dari kehidupan online seperti belanja dan media sosial, menurut Victoria Petrock, seorang analis yang mengikuti teknologi baru.

“Ini adalah evolusi konektivitas berikutnya di mana semua hal itu mulai menyatu dalam alam semesta doppelganger yang mulus, jadi Anda menjalani kehidupan virtual Anda dengan cara yang sama seperti Anda menjalani kehidupan fisik Anda,” katanya.

Hal-hal seperti pergi ke konser virtual, melakukan perjalanan online, melihat atau membuat karya seni dan mencoba atau membeli pakaian digital juga bisa dilakukan di dunia baru ini. Metaverse juga bisa menjadi game-changer untuk shift kerja dari rumah di tengah pandemi virus corona. Alih-alih melihat rekan kerja di kotak panggilan video, karyawan dapat bergabung dengan mereka di kantor virtual.

Facebook telah meluncurkan perangkat lunak pertemuan untuk perusahaan, yang disebut Horizon Workrooms, untuk digunakan dengan headset Oculus VR-nya, meskipun ulasan awal belum bagus. Headset berharga 300 dolar AS (Rp 4,2 juta) atau lebih itu diklaim dapat menghadirkan  pengalaman metaverse paling mutakhir di luar jangkauan banyak orang. Bagi mereka yang mampu membelinya, pengguna akan dapat, melalui avatar mereka, berpindah di antara dunia virtual yang dibuat oleh perusahaan yang berbeda.

“Banyak pengalaman metaverse yang akan ada di sekitar kemampuan untuk berteleportasi dari satu pengalaman ke pengalaman lainnya,” kata Zuckerberg.

Perusahaan teknologi itu masih harus mencari cara untuk mengintegrasikannya dengan seluruh platform online mereka. “Jadi tidak ada "orang di metaverse Facebook dan orang lain di metaverse Microsoft," kata Petrock.

Kritikus bertanya-tanya apakah poros potensial dapat menjadi upaya untuk mengalihkan perhatian dari krisis perusahaan, termasuk tindakan keras antimonopoli, berdasarkan kesaksian oleh mantan karyawan whistleblowing dan kekhawatiran tentang penanganan informasi yang salah. 

Sebelumnya, mantan karyawan Frances Haugen menuduh platform Facebook merugikan anak-anak dan menghasut kekerasan politik setelah menyalin dokumen penelitian internal dan menyerahkannya ke Komisi Sekuritas, Bursa AS juga sekelompok outlet media, termasuk The Associated Press, yang melaporkan banyak cerita tentang bagaimana Facebook memprioritaskan keuntungan daripada keamanan dan menyembunyikan penelitiannya sendiri dari investor dan publik.


Sumber : Republika

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

PebisnisMuslim.com adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar