728x90.id

Perbankan Syariah Bangkit kembali di Afrika Selatan

 


CAPE TOWN -- Perbankan syariah di Afrika Selatan saat ini sedang menikmati kebangkitan yang luar biasa. Masyarakat Afrika Selatan menilai perbankan syariah memiliki pendekatan keuangan Islam yang stabil dan bermoral.    

Sebelumnya ditekan di bawah Apartheid perbankan Islam memiliki awal yang goyah di Afrika Selatan ketika Jaame Limited, bank Islam pertama di Afrika Selatan, diluncurkan pada 1980, tetapi segera setelah itu jatuh dan bangkrut.

Menurut Kakande, ada sesuatu yang menarik tentang Keuangan Islam di Afrika Selatan. Dia berpendapat bahwa itu tampaknya beresonansi dengan mereka yang telah berusaha untuk mendekolonisasi sistem perbankan Afrika Selatan dari warisan sebelumnya dari Apartheid.

“Inilah yang menarik penduduk setempat untuk menggunakan rekening deposito berjangka syariah, dana syariah (Sukuk dan asuransi syariah (takaful),” kata dia dilansir dari Alaraby, Sabtu (26/2/2022).

“Seratus tahun kolonialisme Apartheid Eropa di Afrika Selatan didirikan di atas doktrin Kristen sayap kanan, menekan segala sesuatu mulai dari pernikahan Syariah hingga keuangan Syariah hingga awal tahun 80-an,” ujar Kakande.

"Dari rasisme kolonial, perbankan Islam, ekuitas atau obligasi perumahan disukai seperti klub tabungan komunal Afrika yang sering dituntut sebagai perjudian.”

Waktu yang mendebarkan

Kini, sekeranjang produk perbankan Syariah, asuransi jiwa, dan penawaran ekuitas yang sehat tersedia dengan mudah dipimpin oleh Old Mutual Albaraka Shari'ah Fund, Old Mutual Albaraka Income Fund, Al Baraka Bank, Franklin Templeton, dan Standard Bank South Africa.  Standard Bank South Africa memenangkan Penghargaan Keuangan Islam Global 2021 untuk kedua kalinya berturut-turut.

“Ini adalah waktu yang mendebarkan untuk menjadi warga negara Afrika Selatan, Muslim atau non-Muslim, kami dimanjakan dengan pilihan obligasi perumahan Islami, dana tabungan Syariah, dan paket asuransi anuitas jiwa Syariah yang tidak hanya stabil tetapi mengikuti nilai-nilai PBB. keadilan sosial, perlindungan lingkungan, dan komitmen untuk amal,” kata Presiden Asosiasi Pedagang Lintas Batas Afrika Selatan, Dennis Juru yang melobi untuk investasi keuangan yang lebih besar antara kawasan Afrika Selatan dan Timur Tengah

Seiring dengan perluasan produk keuangan Syariah di Afrika Selatan, ulama Muslim di Afrika Selatan secara aktif dikonsultasikan untuk memastikan perbankan sejalan dengan nilai-nilai kitab suci Alquran. Misalnya menghindari bunga yang berlebihan, sumbangan yang konsisten untuk amal, dan harmonisasi perpajakan.

“Saya senang bahwa rekening tabungan Syariah tempat saya berinvestasi memiliki volatilitas yang rendah dibandingkan dengan instrumen keuangan Barat, diversifikasi yang lebih besar, pendapatan yang disesuaikan dengan risiko yang kuat, dan hasil yang lebih besar daripada bank jalanan utama,” kata akuntan Carter Mavhiza, seorang non-Muslim di Johannesburg, yang mengatakan bahwa dia adalah pelanggan pertama perbankan Islam dan telah dimenangkan bersama dengan keluarga dekatnya

“Semuanya dimulai dengan saya, bereksperimen, bertransaksi rekening ke Al Baraka Bank, bank Islam terbesar di Afrika Selatan,” ujar Mavhiza. []

Sumber: Republika

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar