Kekayaan Miliarder Kripto Anjlok tak Ada Harganya


Pendiri Coinbase Global Inc. Brian Armstrong harus pasrah kekayaannya merosot drastis. Dari USD13,7 miliar (Rp199 triliun) di bulan November, menjadi USD8 miliar (Rp116 triliun) pada akhir Maret, kini kekayaannya hanya di angka USD2,2 miliar (Rp32 triliun), menurut Bloomberg Billionaires Index.

Anjloknya kekayaan Armstrong dirasakan setelah aksi jual mata uang digital dari Bitcoin ke Ether hingga memicu penurunan tajam dalam nilai pasar Coinbase, yang merupakan pertukaran cryptocurrency AS terbesar.

Melansir Bloomberg di Jakarta, Kamis (12/5/22) saham Coinbase juga telah jatuh 84% sejak hari pertama perdagangan mereka pada April 2021, ditutup pada hari Rabu di USD53,72 setelah perusahaan memperingatkan bahwa volume perdagangan dan pengguna transaksi bulanan diperkirakan akan lebih rendah pada kuartal kedua daripada yang pertama.

Pernyataan ini pun menimbulkan pertanyaan tentang kemampuan Coinbase untuk menahan penurunan tajam dalam harga crypto sehingga memaksa Armstrong menggunakan Twitter untuk membela perusahaan.

"Tidak ada risiko kebangkrutan bahkan di tengah peristiwa "angsa hitam" dan dana pengguna aman," kata Armstrong yang merupakan CEO perusahaan.

Selain Armstrong, ada Michael Novogratz. CEO bank pedagang crypto Galaxy Digital yang juga melihat kekayaannya anjlok menjadi USD2,5 miliar (Rp36 triliun) dari USD8,5 miliar (Rp123 triliun) pada awal November. Dia telah menjadi juara TerraUSD, stablecoin algoritmik yang sekarang berisiko runtuh total di tengah penurunan harga token crypto di ekosistem yang sama, Luna.

“Saya mungkin satu-satunya pria di dunia yang memiliki tato Bitcoin dan tato Luna,” kata Novogratz pada konferensi Bitcoin 2022 di Miami pada 6 April.

Bitcoin, cryptocurrency paling populer, dan Ether keduanya telah jatuh lebih dari 50% sejak rekor tertinggi mereka akhir tahun lalu.

Setidaknya di atas kertas, CEO Binance Changpeng Zhao, telah kehilangan kekayaan yang lebih besar dari Armstrong atau Novogratz. Dia memulai debutnya di indeks kekayaan Bloomberg pada Januari dengan kekayaan bersih USD96 miliar (Rp1.399 triliun), salah satu yang terbesar di dunia. Pada hari Rabu yang telah menyusut menjadi USD11,6 miliar (Rp169 triliun) menggunakan nilai perusahaan rata-rata untuk kelipatan penjualan Coinbase dan perusahaan crypto Kanada Voyager Digital sebagai dasar perhitungan.

Pertukaran Crypto di AS tampaknya lebih menderita penurunan daripada pesaing global mereka. Volume perdagangan di Coinbase terus turun sejak awal tahun, sementara Binance yang lebih fokus secara internasional mengalami peningkatan volume bulan lalu. Bisnis Binance yang berfokus di AS mengalami penurunan yang lebih tajam daripada Coinbase.

Tyler dan Cameron Winklevoss, salah satu pendiri pertukaran crypto saingan Gemini, masing-masing telah kehilangan sekitar USD2,2 miliar atau 40% dari kekayaan mereka tahun ini. Kekayaan Sam Bankman-Fried, CEO pertukaran crypto FTX juga telah turun setengahnya sejak akhir Maret menjadi sekitar USD11,3 miliar.

Armstrong bukan satu-satunya miliarder Coinbase yang kehilangan uang. Salah satu pendirinya yan lain Fred Ehrsam, saat ini memiliki kekayaan USD1,1 miliar, turun lebih dari 60% tahun ini.

Armstrong memiliki 16% Coinbase dan mengendalikan 59,5% saham votingnya, sementara Ehrsam memiliki 4,5% saham dan mengendalikan 26% saham votingnya.

Obligasi Coinbase juga telah jatuh baru-baru ini diperdagangkan sejalan dengan beberapa catatan peringkat sampah yang paling berisiko. []

Sumber: Warta Ekonomi

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar