Usahawan Muda Sukses Berbisnis Susu Berkualitas Ekspor


  

JAKARTA - Bisnis susu sangat menjanjikan. Demikian dikatakan CEO Sweet Sundae Andromeda Sindoro dalam acara Tani Inspiratif Kekinian Talkshow atau Tilk Talk Kementan yang digelar Jumat (3/6/2022). Menurut Andro, begitu pemuda ini disapa, omset bisnis susu miiliknya terbilang sukses karena penghasilan rata-rata per bulanya mencapai Rp 100 juta.

"Omset sebesar itu bisa bertambah dua kali lipat jika permintaan ekspor meningkat," ujarnya.

Andro mengatakan potensi bisnis susu sangat terbuka lebar karena memiliki pasar tetap di seluruh dunia. Apalagi jika menghitung pasar benua Eropa dan benua Amerika yang Rata-rata peminum susu per kapitanya cukup tinggi.

Namun demikian, Andro mengaku bisnis susu masih memiliki tantangan yang cukup besar. Pertama adalah kemampuan sumber daya manusia yang perlu ditingkatkan dan kedua teknologi susu yang ada perlu dikembangkan.

"Kita masih memiliki tantangan pada teknologi pengolahan dan tenaga anak mudanya yang masih sedikit. Kita ingin dengan tangan anak muda kita bisa mempercepat swasembada," ujarnya.

Ahli Gizi sekaligus dosen dari Institut Pertanian Bogor (IPB) Epi Taufik menganjurkan agar masyarakat rutin meminum susu segar. Menurutnya, banyak protein dan kandungan gizi sehat yang ada pada susu murni. Kandungan itu sangat bagus untuk pertumbuhan anak maupun dewasa.

"Dari sisi agama, susu juga jelas disebutkan dalam surat Alquran, di mana protein yang terkandung dalam susu bisa diserap secara optimal. Anak-anak harus minum susu karena berkaitan dengan pertumbuhan. Dewasa harus minum susu karena berkaitan dengan kesehatan. Di sana ada protein yang bagus untuk otak dan tulang," ujar Epi.

Di sisi lain, Epi mengaku bersyukur karena saat ini masyarakat Indonesia memiliki tren baru yaitu minum kopi. Minum kopi artinya juga meminum susu karena kopi selalu ada dalam setiap minum susu.

"Saya bersyukur karena sekarang ada tren ngopi karena kopi pasanganya pasti susu. Rata-rata barista di Indonesia pakai susu yang segar dan asli supaya menghasilkan rasa yang nikmat," katanya.

Di tempat yang sama, Kepala Biro Humas dan Informasi Publik Kementan Kuntoro Boga Andri mengatakan konsumsi susu setiap tahun memang meningkat sejalan dengan tren gaya hidup masyarakat yang menginginkan kualitas hidup sehat. Namun, tingkat ketersediaan susu masih terbatas. Karena itu, dia mengajak para peternak dan pelaku industri untuk terus melakukan berbagai upaya mengakselerasi peningkatkan produksi susu nasional.

"Pemerintah melakukan intervensi pada ranah produksi dengan beragam bantuan. Bukan itu saja, saat ini, pemerintah membuka peluang dan pasar jual melalui kerja sama dengan perusahaan besar baik di level nasional maupun internasional. Saya berharap tingkat konsumsi susu Rata-rata perkapita meningkat," katanya.


Sumber: Republika

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar