728x90.id

Dua Bank Turki Menangguhkan Sistem Pembayaran Rusia

 


ISTANBUL -- Pemberi pinjaman Turki Isbank dan Denizbank telah menangguhkan penggunaan sistem pembayaran Rusia Mir. Hal ini menyusul tindakan keras AS terhadap mereka yang dituduh membantu Moskow menghindari sanksi atas perang di Ukraina.

Seperti dilansir dari laman Reuters, Selasa (20/9/2022) langkah tersebut diumumkan secara terpisah setelah Washington memperluas sanksinya pekan lalu untuk memasukkan kepala entitas yang menjalankan Mir, yang populer dengan puluhan ribu turis Rusia yang tiba di Turki tahun ini.

Penangguhan oleh dua dari lima bank Turki yang telah menggunakan Mir mencerminkan upaya mereka untuk menghindari konflik keuangan antara Barat dan Rusia, karena pemerintah Turki mengambil sikap diplomatik yang seimbang.

Isbank, yang sahamnya anjlok 10 persen mengatakan pihaknya menghentikan pembayaran Mir dan sedang mengevaluasi sanksi baru Departemen Keuangan AS. Isbank juga mengatakan ingin mematuhi hukum, peraturan, dan prinsip bisnis komersial nasional dan internasional.

"Kami saat ini tidak dapat memberikan layanan Mir. Bank bertindak sesuai dengan peraturan sanksi internasional," katanya.

Sebagai anggota NATO, Ankara pada prinsipnya menentang sanksi Barat terhadap Rusia dan memiliki hubungan dekat dengan Moskow dan Kyiv, tetangganya di Laut Hitam. Dia juga mengutuk invasi Rusia dan mengirim drone bersenjata ke Ukraina sebagai bagian dari keseimbangan diplomatiknya.

Namun negara-negara Barat semakin khawatir atas peningkatan hubungan ekonomi antara Turki dan Rusia terutama setelah beberapa pertemuan antara pemimpin Tayyip Erdogan dan Vladimir Putin, termasuk pekan lalu di Uzbekistan.

Bulan lalu, Departemen Keuangan AS mengirim surat kepada bisnis besar Turki yang memperingatkan bahwa mereka berisiko terkena hukuman jika mereka mempertahankan hubungan komersial dengan orang-orang Rusia yang terkena sanksi.

Menteri Keuangan Turki Nureddin Nebati menyebut kekhawatiran atas surat itu tidak ada artinya. Pada April, dia mengatakan turis Rusia - yang penting bagi ekonomi Turki yang terkepung dapat dengan mudah melakukan pembayaran karena sistem Mir tumbuh di antara bank-bank Turki.

Banyak orang Rusia telah pergi ke Turki sejak invasi Februari membuat mereka hanya memiliki sedikit pilihan perjalanan lain, dan sanksi memotong penggunaan kartu kredit utama AS. Rusia menyebut tindakannya di Ukraina sebagai operasi militer khusus.

Setelah dua pemberi pinjaman swasta menangguhkan Mir, itu masih dioperasikan oleh pemberi pinjaman negara Halkbank, Vakifbank dan Ziraat.

Indeks perbankan Istanbul jatuh tajam pekan lalu dan merosot lebih dari sembilan persen pada Senin. Hal ini memicu pemutus sirkuit menghentikan perdagangan. Seorang bankir mengatakan kekhawatiran bahwa apa yang disebut sanksi sekunder dapat menargetkan bank atau perusahaan Turki yang terpengaruh pasar.

Sanksi AS yang diperluas pekan lalu menargetkan kepala eksekutif sistem pembayaran kartu nasional Bank Rusia (NSPK), yang menjalankan Mir.


Sumber: Republika 

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar