728x90.id

Elon Musk Mengatakan Starlink Sekarang "Aktif" Di Tujuh Benua



Elon Musk mengatakan sistem satelit-internet Starlink "aktif" di semua benua. Namun, peta ketersediaan di situs web Starlink mengatakan sebaliknya.

Tetapi peta ketersediaan layanan internet satelit berkecepatan tinggi dan latensi rendah hanya tampak "tersedia" di seluruh Amerika, Eropa, Australia -- Rusia, Cina, dan Iran tampaknya diblokir tanpa layanan di masa mendatang. Dan bahkan tidak ada tanda-tanda kemajuan di Afrika (meskipun begitu, negara asal Musk di Afrika Selatan).

Meskipun Ukraina ditampilkan di "daftar tunggu" dengan layanan yang tidak tersedia secara resmi - ada banyak cerita di media Barat tentang bagaimana satelit luar angkasa Musk mengubah perang di lapangan melawan Rusia. Mungkin ada lebih dari yang terlihat, karena cakupannya lebih luas daripada yang dilaporkan di peta.

Bulan ini, lebih dari 2.300 satelit Starlink berada di orbit. 54 satelit Starlink lainnya melalui roket Falcon 9 SpaceX yang dapat digunakan kembali diluncurkan ke luar angkasa pada Minggu malam dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida.


Pekan lalu, Musk mentweet Starlink "dimaksudkan untuk penggunaan damai saja," dalam apa yang tampaknya merupakan tanggapan atas keluhan Rusia tentang negara-negara Barat yang menggunakan "elemen sipil, termasuk komersial, infrastruktur di luar angkasa untuk tujuan militer" di PBB baru-baru ini. pertemuan.

Sementara itu, Musk mengatakan dia akan mengejar pengecualian sanksi AS terhadap Iran untuk memasok akses Starlink ke negara di Timur Tengah.

"Akses internet adalah alat penting bagi pengunjuk rasa dan aktivis di Iran, yang memblokir banyak layanan seperti YouTube dan banyak media asing dalam upaya memaksakan apa yang digambarkan negara sebagai internet halal, atau yang sesuai dengan interpretasinya terhadap hukum Islam, "kata WSJ.

Ekspansi Starlink di seluruh dunia tampak lebih luas daripada yang ditunjukkan pada peta yang ditawarkan oleh perusahaan. Adapun aplikasi "penggunaan damai saja", itu masih harus dilihat. []

 

Sumber: Inapatriot

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar