728x90.id

Elon Musk Klaim Tesla Bisa Melebihi Apple dan Saudi Aramco

 


WASHINGTON -- Pertanyaan terlontar kepada Elon Musk pada panggilan pemegang saham soal apakah Tesla akan menjadi perusahaan paling berharga yang pernah ada. Pertanyaan tersebut ditanggapi Musk dengan jawaban khas dirinya.

"Tesla dapat jauh melebihi kapitalisasi pasar Apple saat ini. Saya dapat melihat jalur potensial bagi Tesla untuk bernilai lebih dari gabungan Apple dan Saudi Aramco. Bukan berarti itu akan terjadi atau akan mudah. Tapi untuk pertama kalinya saya bisa melihat cara Tesla menjadi dua kali lipat dari nilai Saudi Aramco," kata dia seperti dilansir Forbes, Kamis (20/10/2022).

Kapitalisasi pasar Tesla saat ini sebesar 690 miliar dolar AS. Ini sudah lebih besar dari gabungan Toyota, Porsche, Volkswagen, Mercedes Benz, BMW dan General Motors, Ford, Ferrari, Honda, dan Hyundai. Meski demikian, Tesla masih dikerdilkan oleh Apple yang memiliki kapitalisasi pasar sebesar 2,3 triliun dolar AS dan Saudi Aramco yang hanya di bawahnya sedikit yaitu 2,1 triliun dolar AS.

Laporan Forbes menyampaikan, dalam jangka pendek, kehilangan pendapatan telah memukul harga saham Tesla dan kemungkinan akan terus memperlihatkan volatilitas. Saham Tesla berada di bawah tekanan signifikan tahun ini, seperti halnya sebagian besar pasar. Saham Tesla turun 44 persen sejak awal 2022.

Kuartal ketiga tahun ini tidak benar-benar mengubah fundamental perusahaan. Bisnis tampak berjalan seperti biasa, dan tidak ada yang menunjukkan perubahan besar dalam pendapatan atau profitabilitas dalam waktu dekat. Dengan CEO yang tidak stabil di pucuk pimpinan yang kemungkinan akan lebih sibuk dengan tujuan lain mengingat pembelian Twitter yang tertunda, tentu apa pun bisa terjadi pada Tesla.

Pendapatan Tesla sedikit di bawah perkiraan analisis pada 21,45 miliar dolar AS, di bawah 22 miliar dolar AS yang diharapkan. Kehilangan ini sebagian besar disebabkan oleh perlambatan pengiriman, sehingga mobil tidak bisa dikirim ke tujuan akhir pelanggan mereka.

Meskipun kehilangan pendapatan, Tesla memang mengalahkan ekspektasi dalam hal pendapatan. Angka per saham mencapai 1,05 dolar AS. Ini lebih tinggi dari 0,99 dolar AS yang diharapkan. Namun saham Tesla menunjukkan sedikit volatilitas dan turun lebih dari 6 persen setelah perdagangan pasar.

Sebulan lalu Tesla mengumumkan pengiriman selama kuartal ketiga telah meleset dari target. Total yang dikirimkan sebanyak 343.830 kendaraan, di bawah target 359 ribu. Analis Wall Street khawatir bahwa ini bisa berarti ada beberapa pelemahan permintaan karena ketidakpastian ekonomi yang sedang berlangsung, biaya hidup yang tinggi dan potensi resesi yang tertunda. Tesla sedang membangun mobil tetapi tidak benar-benar menjual cukup banyak untuk memberikan jumlah yang mereka rencanakan.

"Saya tidak bisa cukup menekankan bahwa kami punya permintaan yang sangat baik dan kami berharap untuk bisa menjual setiap mobil yang bisa kami buat seperti di masa depan seperti yang bisa kita lihat," kata Elon Musk saat memberi penjelasan pada panggilan pemegang saham terkait sebab turunnya penjualan.


Sumber: Republika 

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar