Produk Digital

Agar Indonesia tidak Terpengaruh Inflasi Global


JAKARTA
-- Memperbaiki struktur permintaan akan membuat pertumbuhan ekonomi lebih berkelanjutan di tengah ketidakpastian global yang terjadi karena pandemi. Rantai pasok global terdistorsi dan kini sejumlah negara maju menunjukkan peningkatan inflasi tinggi.

Senior Economist dan Founder The Indonesia Economic Intelligence, Sunarsip, mengatakan gangguan global chain tersebut disebabkan kumulatif peristiwa. Mulai dari perbedaan kecepatan pemulihan ekonomi global hingga tidak siapnya para pelaku di sisi supply.

Rendahnya tingkat produksi menimbulkan kenaikan harga dari beberapa komoditas strategis. Kenaikan inflasi negara-negara maju tentu akan sangat berpengaruh terhadap tingkat inflasi global.

"Prospeknya sangat tergantung bagaimana negara-negara mensikapi atau menyiapkan segala kebutuhannya," kata dia dalam Pelatihan Media Bank Indonesia di Surabaya, Sabtu (20/11) lalu.

Sunarsip mengatakan jika negara-negara bisa kelola disrupsi supply chain dengan baik, maka inflasi ini akan bersifat sementara. Otoritas negara atau pemerintah punya andil besar dalam menyikapi fenomena tersebut. Ia menyarankan untuk tidak buru-buru dalam mengambil keputusan.

Sunarsip juga mengatakan, perlu diperhatikan bahwa sejumlah fenomena moneter yang terjadi akibat pandemi ini sedang terjadi secara serempak. Salah satunya dipicu oleh musim dingin yang sedang terjadi di Eropa.  

"Ini dinamika yang kebetulan terjadi serempak, seperti di Eropa itu sedang musim dingin, kebetulan waktunya bersamaan," katanya.

Meski tidak terjadi di Indonesia, pemerintah dinilai perlu mengawasi sejumlah indikator dalam negeri. Seperti pasokan energi pangan, ketersediaan pangan, tingkat inflasi volatile food, dan menjaga distribusinya lancar.

Menurutnya, kondisi Indonesia masih stabil dengan inflasi sangat rendah meski di kondisi saat ini. Apalagi jika dibanding negara-negara lain yang telah memiliki tingkat inflasi naik turun secara drastis.

"Indonesia grafiknya masih sangat landai dan terjaga rendah, negara lain itu sudah zigzag grafiknya," kata dia.

Tingkat inflasi rendah juga ditopang oleh sektor pertanian yang terus tumbuh positif. Pertanian jadi satu-satunya sektor yang tidak pernah kontraksi selama pandemi. Maka dalam rangka mendukung dorong permintaan domestik, sektor pertanian harus terus diperkuat. []

Sumber: Republika

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

PebisnisMuslim.com adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar