Mundur dari Proyek IKN, Ternyata Kekayaan Bos SoftBank Hilang Rp357 T!



 Pendiri miliarder SoftBank Group, Masayoshi Son telah kehilangan kekayaannya sebesar USD25 miliar (Rp357 triliun). Kini, kekayaan Son menjadi USD13,7 miliar (Rp195 triliun) karena jatuhnya saham perusahaan Jepang itu hampir 60 persen pada tahun lalu.

Selain itu, grafik pinjaman perusahaan pun bertambah, sehingga utang bersih perusahaan semakin berat dibanding dengan nilai ekuitas kepemilikannya. 

Sebagaimana diketahui, Masayoshi Son telah menarik diri sebagai investor dari proyek Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kalimantan Timur. Ia juga mengundurkan diri dari Dewan Pengarah Pembangunan IKN Nusantara.

Baru tahun lalu, saham SoftBank terbang tinggi. Namun, masalah terus menumpuk. Dari tindakan keras teknologi China hingga invasi Rusia ke Ukraina, inflasi hingga pasar, serangkaian masalah telah menimpa Son dan konglomeratnya. Pria berusia 64 tahun ini pun mengakui bahwa ini adalah masa-masa sulit.

Bulan lalu, dia menggambarkan SoftBank berada "di tengah badai musim dingin" dan mengumumkan penurunan 1,55 triliun yen menjadi 19,3 triliun yen dalam nilai bersih aset perusahaan selama tiga bulan hingga Desember. Sejak itu, kondisinya semakin memburuk.

Pasar untuk penjualan saham baru yang penting bagi kesuksesan SoftBank telah mengering. Didi Global Inc. merosot ke rekor 44 persen pada akhir pekan lalu setelah perusahaan transportasi online itu menangguhkan IPO di Hong Kong.

Sementara itu, sebagai tanda terbaru SoftBank kekurangan uang tunai, Vision Fund-nya menjual saham di raksasa e-commerce Korea Selatan Coupang Inc. senilai USD1 miliar (Rp14,2 triliun) dengan harga diskon pada pekan lalu.

"Gambaran makro untuk investasi SoftBank dan prospek untuk listing tidak terlihat bagus," kata Amir Anvarzadeh, ahli strategi ekuitas Jepang di Asymmetric Advisors yang merekomendasikan bertaruh melawan saham.

Turunnya nilai investasi SoftBank, seperti Alibaba, menghadapkan perusahaan pada risiko margin call, tambahnya. Jaringan pembiayaan Son telah melampaui perusahaan inti.

Dia memiliki beberapa pinjaman pribadi terbesar yang terkait dengan saham perusahaan setelah menjanjikan saham senilai USD5,7 miliar (Rp81 triliun) kepada 18 pemberi pinjaman termasuk Bank Julius Baer & Co, Mizuho Bank dan Daiwa Securities Group.

SoftBank dapat mengeksploitasi berbagai jenis pembiayaan, tetapi masih merupakan perusahaan investasi teknologi dan Son telah membuat serangkaian taruhan yang sangat menguntungkan.

Terlepas dari serangkaian berita buruk, 18 dari 20 analis dengan peringkat yang dilacak oleh Bloomberg merekomendasikan untuk membeli saham tersebut.

"Ada beberapa bantalan di sana, meskipun kinerja portofolio buruk selama tiga kuartal terakhir," katanya.

SoftBank tidak mengubah strategi. Setelah membayar kembali pinjaman senilai USD10 miliar (Rp142 triliun) yang dijamin oleh saham Alibaba, ia mengatur utang baru senilai USD6 miliar (Rp85 triliun) pada bulan Desember. Son tetap optimis bahwa musim dingin akan segera berakhir.

"Kita akan melihat musim semi cepat atau lambat, dan kita terus menabur benih," katanya bulan lalu. "Tetap, benih tumbuh."


Sumber: Republika

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar