728x90.id

World Economic Forum Bekukan Hubungan dengan Rusia

 


Forum Ekonomi Dunia (World Economic Forum/ WEF) yang kontroversial mengumumkan telah membekukan "semua hubungan" dengan pemerintah Rusia dan Presiden Vladimir Putin karena invasi ke Ukraina.

“Kami tidak terlibat dengan individu yang terkena sanksi dan telah membekukan semua hubungan dengan entitas Rusia,” Amanda Russo, juru bicara kelompok yang berbasis di Davos, Swiss, mengatakan kepada Politico minggu ini.

Perkembangan itu terjadi ketika Amerika Serikat, Uni Eropa, Kanada, dan beberapa negara lain menjatuhkan sanksi berat pada sektor perbankan Rusia, oligarki Rusia, dan Putin sendiri. Sejumlah perusahaan berbasis Barat juga mengatakan mereka tidak akan melakukan bisnis di dalam negeri lagi, dengan alasan konflik.

Forum Ekonomi Dunia, yang dipimpin oleh ketua Klaus Schwab, memiliki hubungan dekat dengan Rusia di masa lalu. Putin telah berbicara di forum Davos beberapa kali selama bertahun-tahun.

Selama pertemuan Forum Ekonomi Dunia virtual awal 2021, di tengah pandemi COVID-19, Putin memperingatkan perang “semua melawan semua.”

“Pandemi virus corona telah menjadi tantangan besar bagi umat manusia, dan telah mempercepat perubahan struktural, prasyarat yang sudah ada,” kata kepala negara Rusia pada Januari 2021. “Kami memiliki banyak alasan untuk percaya bahwa ketegangan mungkin akan lebih parah lagi,” lanjut Putin.

Schwab, dalam memperkenalkan Putin pada saat itu, mengatakan bahwa Rusia adalah peserta lama dalam forum tersebut.

Sejak awal pandemi, reputasi WEF telah terpukul. Sejumlah inisiatif kelompok telah terbukti kontroversial, termasuk agenda “Reset Hebat”. WEF juga menghadapi kritik untuk posting dan video media sosial sebelumnya, menyatakan: "Selamat datang di 2030. Saya tidak memiliki apa-apa, tidak memiliki privasi, dan hidup tidak pernah lebih baik."

Namun, menurut WEF, postingan tersebut telah diambil di luar konteks, dan kerangka Agenda 2030-nya malah menguraikan tujuan untuk memastikan semua orang memiliki akses ke kepemilikan dan kontrol atas tanah dan bentuk properti lainnya.

Sementara itu, awal pekan ini, Presiden Joe Biden mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan menangguhkan impor minyak Rusia, meskipun belum jelas apakah Uni Eropa akan melakukannya. Impor minyak dari Rusia mencapai 3,5 persen dari total permintaan AS pada tahun 2021.

“Amerika Serikat dapat mengambil langkah ini karena infrastruktur energi domestik kami yang kuat dan kami menyadari bahwa tidak semua Sekutu dan mitra kami saat ini dalam posisi untuk bergabung dengan kami,” kata Gedung Putih Selasa dalam sebuah pernyataan.

“Tetapi kami bersatu dengan Sekutu dan mitra kami dalam bekerja sama untuk mengurangi ketergantungan kolektif kami pada energi Rusia dan menjaga tekanan yang meningkat pada Putin, sementara pada saat yang sama mengambil langkah aktif untuk membatasi dampak pada pasar energi global dan melindungi ekonomi kami sendiri.”[]

Sumber: Epoch Times

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar