Elon Musk Gabung Twitter, Mau Ngapain Sih?


 

Orang terkaya dunia, Elon Musk telah bergabung pada dewan direksi Twitter usai mengakuisisi sejumlah besar saham hingga menjadi pemegang saham individu terbesar. Namun, rekam jejak Musk yang mengkhawatirkan dalam menggunakan media sosial secara tidak bertanggung jawab menimbulkan pertanyaan besar.

Kira-kira, sebagai anggota dewan, apakah dia akan memastikan bahwa platform tersebut menindak disinformasi yang berpotensi mematikan yang mengancam AS?

Melansir NBC News di Jakarta, Jumat (8/4/22) jejaring sosial sekarang menghadapi keputusan yang sangat sulit tentang mengawasi platform mereka untuk menyelesaikan masalah kekerasan dan kesalahan informasi. Jadi, penting bahwa mereka memiliki orang-orang yang sangat bertanggung jawab dan berpikiran sipil di pucuk pimpinan mereka.

Musk dianggap telah membuktikan dirinya sebagai orang yang bertanggung jawab dan berpikiran sipil. Pada tahun 2018, ia digugat oleh Komisi Sekuritas dan Pertukaran (SEC) karena men-tweet bahwa ia telah "mendapatkan dana" untuk Tesla agar menjadi perusahaan swasta. SEC menuduhnya menyesatkan pasar (klaim yang kemudian dibantah Musk).

Sebagai bagian dari penyelesaian 2019 dengan komisi, tweet Musk tentang banyak aspek dari perusahaannya sekarang harus diperiksa oleh pengacara sebelum dia mempostingnya. Ini adalah perjanjian yang SEC menuduh Musk melanggar berulang kali.

Namun, Musk juga telah menggunakan media sosial untuk menyebarkan misinformasi vaksin dan Covid. Meskipun kini dia sudah divaksinasi, Musk bukan satu-satunya orang yang telah beralih dari skeptisisme Covid yang akhirnya mengakui sains.

Pada tanggal 25 Maret dia men-tweet: “Kebebasan berbicara sangat penting untuk demokrasi yang berfungsi” dan melakukan polling kepada pengguna Twitter tentang apakah mereka percaya Twitter secara ketat mematuhi prinsip ini.

Tujuh puluh persen dari lebih dari 2 juta akun yang menjawab menjawab “Tidak.” Tetapi, seperti yang telah kita lihat, apa yang disebut kebebasan berbicara dapat memiliki konsekuensi yang mematikan.

Jadi, cukup mengejutkan bahwa Twitter akan meminta seseorang seperti Musk untuk membantu mengawasi perusahaan yang sangat perlu menindak perilaku buruk seperti dirinya yang menjadi tanggung jawabnya sendiri di platform tersebut.


Sumber : Republika

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar