5.000 Beasiswa Sertifikasi Karier Disiapkan Kominfo-Google Melalui Program DTS


 

Kementerian Komunikasi dan Informatika menggencarkan edukasi dan menyediakan beasiswa pelatihan literasi sampai pelatihan berbasis kompetensi. Melalui program Digital Talent Scholarship (DTS), Kementerian Kominfo bermitra dengan Google sejak 2019 sampai dengan sekarang. Tahun ini, Badan Penelitan dan Pengembangan SDM Kementerian Kominfo bersama Google akan menyiapkan sertifikasi untuk 5.000 peserta DTS 2022.

"Kami mengawali kerja sama dengan Google di program DTS PRO-A (Professional Academy), di mana hingga saat ini kami telah melatih sekitar 4,800 developer Android dan 1,200 developer Cloud. Akan terus berjalan untuk Android dan Cloud untuk tahun ini," jelas Kabalitbang SDM Kementerian Kominfo, Hary Budiarto, dalam acara Press Event Grow With Google-Digital Talent Scholarship yang berlangsung virtual dari Jakarta Pusat, Selasa (24/5/2022) dikutip dari siaran pers Kominfo.

Diketahui, program DTS 2020 terbagi atas 7 Akademi: Fresh Graduate Academy, Professional Academy, Vocational School Graduate Academy, Thematic Academy, Government Transformation Academy, Talent Scouting Academy, dan Digital Entrepreneurship Academy.

"Program pelatihan ini terbuka untuk masyarakat umum, baik mahasiswa, para lulusan, profesional, tenaga pendidik, ibu rumah tangga dan siswa Sekolah Menengah Kejuruan hingga aparatur sipil negara," jelas Kabalitbang SDM Kementerian Kominfo.

Kementerian Kominfo juga bekerja sama dengan Google di program DEA (Digital Entrepreneurship Academy) yang berfokus untuk mempercepat transformasi digital bidang kewirausahaan.

"Sasaran audiensnya adalah UMKM, ibu rumah tangga, maupun mereka yang masih belum mempunyai usaha, tetapi bercita-cita untuk menjadi pengusaha. Hingga saat ini, Kominfo bersama Google telah melatih sekitar 18,000 orang melalui program DEA ini," jelas Hary Budiarto.

Kabalitbang SDM Kementerian Kominfo, Hary Budiarto, menyatakan, menyambut kembali tawaran kerja sama dari Google untuk melanjutkan program di Professional Academy (Android, Cloud dan Google Career Certificates), dan mengawali kerja sama di program FGA (Fresh Graduate Academy).

"Program FGA ini bertujuan untuk mempersiapkan para lulusan yang belum atau tidak sedang bekerja agar memiliki kompetensi profesional dan juga para profesional yang ingin menambah skill mereka dan berkesempatan memiliki sertifikasi global serta dapat bersaing baik di industri dalam maupun luar negeri," jelasnya.

Menurut Hary Budiarto, Google akan memberikan 5,000 beasiswa Google Career Certificate untuk IT support dan Data Analytics. "Terdiri dari 3.000 beasiswa untuk program FGA, dan sisanya 2.000 beasiswa untuk program PROA," ujarnya.

Kabalitbang SDM Kementerian Kominfo mengharapkan peserta pelatihan akan memiliki kompetensi profesional dan mendapatkan sertifikasi global.

"Kami berharap masyarakat yang ingin memiliki kompetensi profesional di bidang teknologi untuk mengikuti pelatihan ini dan menyelesaikannya agar mendapatkan skills dan sertifikasi nasional maupun global yang pastinya akan berguna di dunia kerja," ungkapnya.

Kabalitbang SDM Hary Budiarto mengapresiasi mitra yang telah bekerja sama untuk mewujudkan program ini dalam peningkatan kapasitas SDM digital. Khususnya, kepada Google Indonesia yang memberikan dukungan untuk terselenggaranya program ini dengan baik.

"Tentunya dengan adanya dukungan dari Google dan mitra-mitra kami lainnya, kami berharap DTS dapat menghasilkan 600 ribu talenta digital di Indonesia sampai tahun 2024 nanti agar bisa memenuhi kebutuhan talenta digital Indonesia yang diprediksikan akan mencapai 9 juta talenta digital dalam 15 tahun," jelasnya.


Sumber: Republika

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar