Harga Gandum Naik Signifikan dalam Tujuh Minggu Terakhir

 


NEW DELHI -- Harga tanaman gandum naik paling signifikan dalam tujuh minggu. Cuaca buruk di seluruh dunia meningkatkan kekhawatiran tentang menyusutnya pasokan makanan.

Panas telah merusak tanaman gandum di India, mendorong negara itu untuk mempertimbangkan pembatasan ekspor, Bloomberg melaporkan pada Rabu (4/5/2022). Langkah tersebut turut mengancam untuk semakin memperketat jumlah gandum yang tersedia di pasar dunia, terutama karena pengiriman India telah meningkat pesat setelah invasi Rusia ke Ukraina.Di AS, gandum yang ditanam di Kansas dan negara bagian AS terdekat berisiko karena kekeringan yang parah. Panen biji-bijian yang digunakan untuk tepung roti akan dimulai pada bulan Juni, yang berarti curah hujan yang cukup akan sangat penting selama beberapa minggu ke depan jika hasil panen memiliki peluang untuk meningkat.

"Ini akan menjadi panen yang pendek tidak peduli apa pada saat ini," Joe Nussmeier, seorang broker di Frontier Futures di Minneapolis, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon pada hari Kamis (5/5/2022) seperti dikutip dari Bloomberg.Ia mengatakan, kerusakan akibat kekeringan di tempat-tempat seperti Texas dan Oklahoma sudah terlalu jauh meskipun Kansas dan Colorado masih bisa mendapat manfaat dari hujan.

Di Eropa, beberapa daerah gandum juga tidak terkena hujan, yang selanjutnya memicu kekhawatiran seiring memburuknya krisis kelaparan global.

“Jika lebih sedikit gandum yang sekarang mencapai pasar global dari India, kami berisiko melihat pasokan kembali mengencang. Ketidakpastian tentang ini kemungkinan akan terus menyita pasar gandum dan dapat menyebabkan kenaikan harga lebih lanjut,” kata analis Commerzbank AG, Carsten Fritsch dalam sebuah catatan.

Sementara di Chicago, gandum musim dingin yang merah dan keras telah diperdagangkan dengan harga premium di atas patokan berjangka global, yang terkait dengan kelas gandum yang lebih lembut yang digunakan untuk membuat kue dan kue. Spread menunjukkan ekspektasi bahwa pasokan yang pertama akan menurun pada tahun pemasaran 2022-2023 mendatang.

Kontrak gandum musim dingin merah keras paling aktif melonjak 4,8 persn menjadi menetap di 11,77 dolar AS per gantang, kenaikan terbesar sejak pertengahan Maret. Benchmark berjangka naik 2,8 persen menjadi 11,065 dolar AS per gantang.

Untuk gandum musim semi Amerika Utara, yang dihargai karena kandungan proteinnya yang tinggi, ladang yang basah menunda penanaman di Dataran Utara AS dan Kanada. Kontrak berjangka Juli naik 2,8 persen menjadi 12,0975 dolar AS per gantang di Minneapolis.


Sumber: Republika

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar