728x90.id

Bisnis Ritel Pulih, Himbara Semakin Aktif Salurkan Kredit UMKM

 


 JAKARTA-- Himpunan Bank Milik Negara (Himbara) semakin aktif mendorong penyaluran kredit UMKM. Hal ini seiring pertumbuhan bisnis segmen ritel, segmen kecil dan menengah, payroll loan, dan kredit konsumsi.

Anggota Himbara, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk mencatat penyaluran kredit UMKM sebesar Rp 64,9 triliun pada semester I 2022. Adapun realisasi ini tumbuh 12,5 persen dibandingkan periode sama tahun sebelumnya sebesar Rp 57,7 triliun.

SEVP Micro & Consumer Finance Bank Mandiri Josephus K Triprakoso mengatakan pertumbuhan kredit UMKM sebagian besar penyaluran kreditnya berada di Jawa, serta didominasi oleh sektor horeka dan sektor pertanian dan kehutanan. 

“Bank Mandiri berupaya meningkatkan penyaluran ke seluruh wilayah dan sektor industri dengan tetap mempertimbangkan prinsip kehati-hatian," ujarnya ketika dihubungi Republika, Rabu (24/8/2022).

Menurutnya perseroan berupaya untuk meningkatkan pertumbuhan UMKM, dengan tetap menjaga kualitas kredit. Perseroan mempersiapkan strategi bisnis yang berfokus pada sektor produktif unggulan masing-masing wilayah. 

“Juga sinergi dari seluruh segmen bisnis melalui peningkatan dan optimalisasi value chain melalui koordinasi kuat seluruh jaringan, serta kerjasama strategis dengan fintech maupun e-commerce. Ke depan kami optimis penyaluran kredit UMKM memiliki prospek yang masih cukup besar,” ucapnya.

Sementara itu, anggota Himbara lainnya PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk membukukan pertumbuhan segmen UMKM berkorelasi positif dengan pemulihan ekonomi nasional. Tercatat kredit UMKM tumbuh 10,2 persen secara tahunan atau year-on-year (yoy) dari Rp 91,0 triliun menjadi Rp 100,2 triliun pada semester I 2022. 

Direktur Bisnis UMKM BNI Muhammad Iqbal mengatakan sektor perdagangan dan sektor pertanian menjadi sektor yang mendominasi penyaluran kredit pada semester I 2022. Adanya jumlah penyaluran kredit usaha rakyat (KUR) sebesar Rp 17,1 triliun pada semester I 2022.

“Ke depannya, kami percaya penanganan pandemi serta adaptasi masyarakat akan semakin baik. Tentunya hal ini pun akan berkorelasi positif pada prospek segmen UMKM pada paruh kedua 2022,” ucapnya.

Menurutnya sektor perdagangan dan sektor pertanian masih akan menjadi motor utama pendorong pertumbuhan kredit. Perseroan juga berharap sektor industri pengolahan dan jasa sosial mulai menunjukkan geliat yang lebih baik sehingga memperkuat tren akselerasi kinerja ini.

“BNI tentunya akan terus mengoptimalkan penyaluran kredit segmen UMKM selaras dengan amanat pemerintah untuk memperkuat UMKM Indonesia, terutama dengan kapabilitas digital,” ucapnya.

Ke depan lanjut Iqbal pengembangan UMKM perseroan berpijak pada tiga pilar yaitu penguatan UMKM ekspor dan diaspora, value chain mitra korporasi, serta penetrasi pada ekosistem bisnis berbasis digital.

“Kami mengoptimalkan melalui BNI Direct, BNI Mobile Banking dan BNI Xpora yang siap menjadi mitra UMKM, tidak hanya dari sisi pembiayaan tetapi juga bisnis secara menyeluruh,” ucapnya. 


Sumber: Republika 

 

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar