Investree Beri Tips Hadapi Fintech Ilegal


JAKARTA -- Investree memberikan saran terkait cara menghindari dan melaporkan kerugian karena fintech ilegal. Co-Founder & CEO Investree sekaligus Ketua Umum Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) Adrian Gunadi, menjelaskan saat ini banyak oknum penipuan yang beraksi dengan memanfaatkan kondisi ekonomi yang sulit.

Kondisi tersebut membuat masyarakat menjadi mudah tergiur untuk mengambil tawaran yang sebetulnya direkayasa secara sengaja atau sedemikian rupa sehingga berubah menjadi produk atau layanan yang menarik. Ia mengingatkan kembali agar berhati-hati dalam menerima tawaran dari perusahaan fintech lending.

"Karena sudah banyak dari kita yang yang menjadi korban penipuan mengatasnamakan fintech lending, padahal penipuan, ilegal," ujar Adrian dalam keterangan pers, Kamis (7/1).

Masih maraknya aktivitas fintech lending yang tidak terdaftar maupun berizin di OJK membuat masyarakat harus meningkatkan kewaspadaan. Masyarakat dapat terlebih dahulu memeriksa legitimasinya melalui halaman resmi OJK maupun AFPI.

Tetapi jika sudah terlanjur berurusan atau terjerat dengan penawaran atau layanan fintech lending ilegal, sangat disarankan untuk segera melaporkannya ke OJK serta pihak berwajib. Beberapa langkah di antaranya mengumpulkan bukti-bukti teror, seperti ancaman, intimidasi, pelecehan, atau hal tidak menyenangkan lainnya.

Kemudian, laporkan bukti-bukti tersebut dengan mendatangi kantor polisi terdekat untuk membuat laporan. Atau bisa juga dengan mengirimkan pengaduan tersebut ke situs resmi OJK atau menghubungi layanan konsumen Kontak OJK 157.

Layanan konsumen Kontak OJK 157 juga bisa dimanfaatkan bagi masyarakat yang ingin mengetahui Fintech Terdaftar atau Tidak Otoritas Jasa Keuangan beserta rinciannya. Selain itu, masyarakat juga bisa melaporkan ke situs resmi AFPI.

Selain itu, Investree sebagai pionir fintech lending yang turut berperan aktif dalam membangun industri ini di Indonesia ingin membagikan tips dan pengetahuan kepada masyarakat agar mampu membedakan fintech lending ilegal dengan fintech lending aman dan terpercaya. Fintech ilegal adalah perusahaan tidak memiliki izin dari OJK.

Perusahaan itu juga tidak terdaftar sebagai anggota Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) sebagai asosiasi resmi yang menaungi industri ini. Mereka juga biasanya memberikan biaya dan denda yang sangat besar dan tidak transparan.

"Perusahaan fintech ilegal tidak tunduk pada Peraturan OJK (POJK) dan berpotensi tidak tunduk pada peraturan dan undang-undang lain yang berlaku," katanya.

Perusahaan fintech tersebut juga belum memiliki pengalaman dalam menyelenggarakan operasi fintech. Selain itu tidak mengikuti tata cara penagihan yang beretika dan sesuai aturan, sering terjadi penagihan dengan cara-cara kasar, cenderung mengancam, tidak manusiawi, dan bertentangan dengan hukum.

Sedangkan dalam mencegah risiko penipuan, Adrian memberitahu beberapa modus penipuan mengatasnamakan fintech yang seringkali terjadi. Seperti melalui SMS blast dan menawarkan pinjaman cepat, mudah, dan tanpa jaminan melalui SMS blast dari nomor HP biasa.

Isi dari SMS tersebut biasanya lugas menyebutkan “Butuh Dana Cepat Tanpa Agunan dan Bunga Rendah, Proses Cepat, dan Mudah Hubungi XXX”. Bila menerima SMS seperti ini, sangat diimbau untuk mengacuhkannya dan apabila mengganggu, masyarakat dapat melaporkan ke layanan FCC OJK di 1-500-655 atau pihak berwenang atau Kepolisian.

Mereka juga menawarkan bunga rendah untuk menggaet calon korban dan berujung pada mengikuti tawaran penipu. Perlu diketahui bahwa penetapan bunga pinjaman harus selalu mengikuti aturan dan mendapatkan persetujuan dari OJK. Saat ini, bunga yang berlaku di pasaran untuk pinjaman dari fintech berkisar antara 16-30 persen per tahun untuk pinjaman produktif dan maksimal 0,8 persen per hari untuk pinjaman jangka pendek (payday loan).

Fintech lending ilegal juga biasanya menawarkan produk pinjaman dan salah satu syaratnya adalah harus membayar jumlah tertentu untuk memproses pengajuan pinjaman, hal itu patut dicurigai. Bahkan hampir bisa dipastikan itu adalah penipuan karena pegawai dari institusi keuangan dilarang untuk menerima imbalan apapun dari nasabah dan itu merupakan pelanggaran berat jika dilakukan.

"Modus tersebut adalah yang paling sering dilakukan oleh para penipu dan sayangnya masih banyak masyarakat yang mengalami kerugian besar karenanya," katanya.

Jika masyarakat ingin mengajukan pinjaman baik untuk modal usaha maupun kebutuhan personal, sangat disarankan untuk meminjam melalui fintech lending legal yang sudah mendapatkan izin dari OJK dan merupakan anggota AFPI. Ia tegaskan bahwa perusahaan fintech lending yang terdaftar dalam keanggotaan AFPI harus taat kepada Kode Etik.

Aturan itu mengatur beberapa aspek operasional seperti batas bunga, cara penagihan, dan lain sebagainya. Apabila melanggar, akan dikenakan sanksi yang berat. []

Sumber : Republika

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

PebisnisMuslim.com adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar