Wapres Harap Kolaborasi dalam Pengembangan Ekonomi Syariah


JAKARTA -- Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengharapkan sinergi dan kolaborasi para pakar ekonomi Islam yang ada di Ikatan Ahli Ekonomi Islam Indonesia (IAEI) untuk pengembangan ekonomi dan keuangan syariah. Wapres mengingatkan visi IAEI salah satunya berkomitmen mengembangkan dan menerapkan ekonomi syariah di Indonesia.

"Saya berharap dapat menyegarkan kembali semangat dan optimisme seluruh anggota IAEI pusat dan daerah, untuk berperan aktif mengembangkan ekonomi dan keuangan syariah," kata Ma’ruf saat menghadiri secara virtual Halalbihalal IAEI dari Kediaman Resmi Wapres, Jakarta, Rabu (9/6).

Sebab, kunci utama keberhasilan pengembangan dan keuangan syariah terletak pada kekompakan, sinergi, dan kolaborasi. Wapres menilai sinergi dan kolaborasi dibutuhkan untuk mengimplementasikan aksi-aksi riil berkaitan pengembangan ekonomi dan keuangan syariah. Pertama, dalam penguatan regulasi, antara lain, dengan menyempurnakan Undang-Undang Nomor 41 Tahun 2004 tentang Wakaf.

Menurutnya, penguatan regulasi tentang ekonomi dan keuangan syariah memerlukan sumbangsih pemikiran bersama. Kedua, transformasi pengelolaan wakaf nasional ke arah tata kelola berbasis digital, profesionalitas, dan transparansi.

“Secara kolaboratif, IAEI dapat berperan dalam penyusunan peta jalan bersama dalam rangka pengembangan wakaf uang dan wakaf harta bergerak lainnya,” kata Wapres.

Wapres melanjutkan, upaya tersebut mencakup pula transformasi pengelolaan zakat, infak, dan sedekah (ZIS) yang harus dibarengi dengan pelaksanaan hingga ke tingkat desa/kelurahan. Karenanya, perwakilan IAEI di daerah tentu sangat memahami strategi peningkatan tata kelola zakat yang mengutamakan pemberdayaan potensi dan kearifan lokal masing-masing daerah.

Ketiga, pengembangan usaha syariah yang salah satunya memerlukan pola pendampingan yang tepat bagi usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) halal. Wapres menyadari  pengembangannya usaha syariah tidak dapat hanya diupayakan oleh pemerintah saja.

"Strategi kolaborasi menjadi sangat penting serta membuka peluang besar bagi para praktisi dan akademisi IAEI untuk dapat berperan aktif sesuai bidang keahliannya,” kata Wapres.

Keempat, peningkatan kapasitas pusat riset dan penelitian ekonomi dan keuangan syariah yang sangat penting untuk meningkatkan eksistensi dan kontribusi Indonesia dalam keilmuan ekonomi dan keuangan syariah di tingkat global. Wapres pun mengapresiasi dipilihnya Indonesia sebagai tuan rumah bersama konferensi internasional, yaitu The 13th International Conference on Islamic Economics and Finance and The 7th International Islamic Monetary Economics and Finance yang akan diselenggarakan pada Oktober 2021.

Sejalan dengan itu, Wapres menekankan pentingnya Indonesia mencetak sumber daya manusia unggul dengan landasan pemahaman kuat di bidang ekonomi dan keuangan syariah, kompetensi, dan daya saing global guna memenuhi kebutuhan sektor industri halal yang kini tengah dibangun.

“Bagi para intelektual IAEI, khususnya yang berkiprah sebagai akademisi di perguruan tinggi, saya juga mengharapkan dukungan dan komitmen dalam proses harmonisasi program studi rumpun ekonomi syariah,” kata Wapres.

“Saya berharap seluruh anggota IAEI yang tersebar di berbagai wilayah Indonesia dapat memanfaatkan momen yang baik ini untuk saling memperkuat silaturahim, membangun kekompakan, serta menjalin sinergi dan kerja sama antaranggota yang semakin positif,” katanya lagi. []

Sumber : Republika

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

PebisnisMuslim.com adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar