BSI Raih Mitra Pengumpulan Zakat Perbankan Terbaik dari BAZNAS


 

JAKARTA--PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) meraih penghargaan sebagai Mitra Pengumpulan Zakat Perbankan Terbaik dari Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) dalam acara BAZNAS Award 2022. Selama periode Mei hingga Desember 2021, total zakat yang dikumpulkan dan disalurkan BSI ke BAZNAS mencapai Rp 93,8 miliar.

Total pengumpulan zakat yang dilakukan oleh BSI berasal dari zakat perusahaan dan zakat pegawai BSI. Zakat dari laba perusahaan berjumlah Rp 72,4 miliar, sementara zakat pegawai selama 2021 berjumlah Rp 21,4 miliar.

Wakil Direktur Utama 2 BSI Abdullah Firman Wibowo menyampaikan rasa terima kasihnya kepada BAZNAS yang telah memberikan penghargaan pada BSI. Firman menyebut bahwa zakat perusahaan merupakan salah satu bentuk kewajiban dan kepedulian BSI sebagai bank syariah untuk berkontribusi optimal membangun masyarakat dan bangsa.

“Sebagai bank syariah kami sadar bahwa masih banyak potensi-potensi zakat yang belum tergali, karena itu, doakan agar zakat yang dikeluarkan oleh BSI bisa terus bertambah dari tahun ke tahun,” kata Firman dalam keterangan pers, Senin (17/1).

Dirinya berharap zakat yang dikeluarkan oleh BSI akan terus meningkat dari tahun ke tahun agar zakat bisa menjadi motor untuk kesejahteraan umat. BAZNAS Award 2022 sendiri mengambil tema “Menjadi Lembaga Utama Menyejahterakan Umat”.

Penilaian dilakukan menggunakan Indeks Zakat Nasional (IZN) dan juga penilaian secara kuantitatif dan kualitatif. BAZNAS menilai BSI memiliki visi dan misi yang sama dan konsisten untuk mendukung Gerakan Zakat yang digaungkan oleh pemerintah serta memfasilitasi layanan zakat di semua channel.

BSI juga terus memberikan kinerja yang memuaskan sejak didirikan pada awal tahun lalu. Pada kuartal III 2021, BSI mampu memberikan kinerja mengesankan dengan membukukan laba bersih sebesar Rp2,26 triliun, naik 37,01 persen secara tahunan (YoY).

Perolehan laba bersih yang gemilang ditopang pula kinerja berbagai sektor. Di antaranya perolehan Dana Pihak Ketiga (DPK) yang mencapai Rp 219,19 triliun. Pembiayaan BSI mampu tumbuh sekitar 7,38 persen (yoy) yang mencapai Rp 163,32 triliun.

Firman menjelaskan bahwa pertumbuhan pembiayaan disokong oleh pembiayaan konsumer yang mencapai Rp 77,89 triliun.  Jumlah itu naik sekitar 21,43 persen (yoy) dari sebesar Rp 64,14 triliun. 

Disusul gadai emas yang tumbuh 15,58 persen (yoy) dengan penyaluran mencapai Rp 4,42 triliun dari sebelumnya Rp 3,82 triliun. Realisasi pembiayaan komersial BSI sepanjang Januari-September 2021 mencapai Rp 10,58 triliun, tumbuh sekitar 7,29 persen yoy.

BSI pun terus mendorong pertumbuhan pembiayaan kepada UMKM sehingga komposisinya hingga September 2021 mencapai 22,93 persen. Dengan sinergi yang baik dari berbagai segmen tersebut BSI mampu meningkatkan aset menjadi Rp 251,05 triliun atau naik sekitar 10,15 persen (yoy) dari Rp 227,92 triliun.

Akselerasi digital menjadi salah satu fokus BSI dalam menggenjot bisnis. Transaksi kumulatif BSI Mobile yang mencapai 74,24 juta transaksi atau tumbuh 133 persen yoy. Hal lain juga ditunjukkan dengan kenaikan transaksi melalui e-channel pada September 2021 yang mencapai 162,40 juta transaksi atau 95 persen transaksi di BSI sudah menggunakan e-Channel.


Sumber : Republika

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar