728x90.id

Harga Minyak Hingga Bahan Mentah Makin Tak Terkendali Pasca Konflik Rusia - Ukraina

 


Harga minyak, logam hingga bahan mentah yang mulai sulit terkendali membuat lebih banyak margin call di perusahaan-perusahaan perdagangan pada Selasa (8/3/2022). Kekhawatiran terus meningkat akibat volatilitas komoditas dapat meluas ke pasar yang lebih luas karena perang di Ukraina.

Intercontinental Exchange Inc telah melihat margin call di clearinghouse-nya karena lonjakan volatilitas di pasar komoditas setelah operasi militer Rusia ke Ukraina, sebut kepala keuangan operator bursa pada Selasa (8/3/2022).

"Setiap margin call telah dipenuhi dalam satu jam, jika tidak kurang," kata CFO ICE Warren Gardiner pada konferensi investor yang diadakan oleh Raymond James.

Margin call yang meningkat – pada dasarnya permintaan untuk menyetor dana ekstra dari para broker – datang di tengah volatilitas yang sangat tinggi dalam harga bahan baku setelah operasi militer Ukraina oleh raksasa ekspor komoditas Rusia memicu sanksi dari Amerika Serikat dan sekutunya.

Harga minyak mentah Brent naik lebih dari 30 persen sejak operasi militer Rusia  dimulai, sementara harga nikel berlipat ganda pada Selasa (8/3/2022) – sebuah langkah yang tampaknya telah diperburuk oleh perusahaan China yang menutupi posisi short terhadap logam dan mengurangi eksposurnya terhadap margin call yang mahal.

Berbagai komoditas lain, mulai dari logam seperti paladium dan emas hingga gandum, juga mengalami pergerakan besar dalam beberapa pekan terakhir.

"Kami mengalami kejutan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang pada dasarnya memukul semua sektor industri komoditas secara bersamaan," kata Craig Pirrong, seorang profesor keuangan di University of Houston, yang merupakan pakar pasar berjangka.

"Sejauh ini, sistem telah mampu menyerap tekanan, tetapi menimbulkan kekhawatiran," katanya. "Anda bisa membayangkan skenario di mana itu bisa berubah menjadi efek sistemik yang lebih luas."

Margin call, dalam beberapa kasus, telah melebih-lebihkan perdagangan yang sudah kacau di pasar. Tsingshan Holding Group China membeli nikel dalam jumlah besar untuk mengurangi taruhan short-nya pada logam dan eksposurnya terhadap margin call yang mahal, mendorong reli yang melihat harga nikel dua kali lipat ke rekor di atas 100.000 dolar AS per ton dalam hitungan jam pada Selasa (8/3/2022), mendorong London Metal Exchange (LME) untuk menghentikan perdagangan.

Pada Senin (7/3/2022), Peabody Energy mengatakan telah membukukan tambahan 534 juta dolar AS untuk memenuhi persyaratan margin untuk kontrak lindung nilai batu bara sejak akhir Desember.

Perusahaan mengatakan memasuki fasilitas kredit 150 juta dolar AS dengan Goldman Sachs untuk mendukung persyaratan likuiditas jangka pendek, dan berencana untuk menjual hingga 225 juta dolar AS saham untuk membayar utang.[]

Sumber: Suara.com

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar