728x90.id

Mau Dibeli Rp 616,792 Triliun, Elon Musk Ingin Twitter Jadi Medsos Terpercaya



NEW YORK -- Dalam 10 hari, CEO Tesla Elon Musk telah beralih dari kontributor dan kritikus Twitter populer menjadi pemegang saham individu terbesar perusahaan menjadi calon pemilik platform sosial tersebut. Musk telah menawarkan untuk membeli perusahaan tersebut secara langsung seharga lebih dari 43 miliar dolar AS atau setara Rp 616,792 triliun (kurs Rp 14.344 per dolar AS).

Musk mengatakan platform media sosial itu perlu diubah sebagai perusahaan swasta. Hal itu dilakukan untuk membangun kepercayaan dengan penggunanya.

"Saya percaya kebebasan berbicara adalah keharusan sosial untuk demokrasi yang berfungsi," kata Musk dikutip dari AP, Jumat (15/4/2022)

Lanjut Musk, ia menyadari perusahaan tidak akan berkembang atau melayani keharusan sosial ini dalam bentuknya saat ini. Bahkan dia mengatakan lebih luas memiliki platform publik yang dapat dipercaya secara maksimal dan inklusif secara luas sangat penting untuk masa depan peradaban.

Sejak pertama kali muncul pada tahun 2006, Twitter telah menjadi rumah bagi komentar sosial dan politik yang berkembang, berbagi berita, gosip skandal, meme kucing, dan argumen warna pakaian.

Selain itu menyediakan platform untuk informasi dan kebohongan yang salah. Kemudian intimidasi dan ujaran kebencian, dan gerombolan troll yang dapat meneriakkan poster yang tidak mereka setujui dengan melepaskan gelombang pasang gambar keji, ancaman, dan tindakan agresi online serupa.

Twitter telah mencurahkan banyak upaya untuk menghentikannya. Seperti platform lain, ia telah menetapkan batasan pada tweet yang mengancam kekerasan, menghasut kebencian, menggertak orang lain, dan menyebarkan informasi yang salah. Aturan semacam itu mendorong keputusan Twitter untuk melarang mantan Presiden Donald Trump menyusul pemberontakan Capitol 2021.

Kemudian Twitter juga telah menjadi tujuan bagi pengiklan. Banyak di antaranya lebih memilih pembatasan konten yang lebih ketat, dan megafon untuk tokoh terkenal seperti Trump dan Musk, yang menggunakannya untuk menggalang pendukung dan mempromosikan usaha bisnis.

Musk, yang menggambarkan Twitter sebagai "alun-alun kota de facto," merinci beberapa potensi perubahan spesifik Kamis. Seperti mendukung larangan sementara daripada permanen. Tetapi sebagian besar menggambarkan tujuannya secara luas dan abstrak.

Musk mengatakan dia ingin membuka "kotak hitam" teknologi kecerdasan buatan yang mendorong umpan Twitter. Sehingga orang akan memiliki lebih banyak transparansi tentang mengapa beberapa tweet mungkin menjadi viral dan yang lain mungkin menghilang.

“Saya pribadi tidak akan berada di sana mengedit tweet. Tetapi anda akan tahu jika ada sesuatu yang dilakukan untuk mempromosikan, menurunkan, atau memengaruhi tweet," lanjut Musk.

Platform media sosial tersebut telah membuat marah para pengikut Trump dan tokoh politik sayap kanan lainnya. Itu karena akunnya ditangguhkan akibat melanggar standar kontennya tentang kekerasan, kebencian, atau kesalahan informasi yang berbahaya. Musk telah menggambarkan dirinya sebagai "absolut kebebasan berbicara" tetapi juga dikenal karena memblokir pengguna Twitter lain yang mempertanyakan atau tidak setuju dengannya.

Namun demikian, basis pengguna Twitter tetap jauh lebih kecil daripada pesaing seperti Facebook dan TikTok, layanan ini populer di kalangan selebriti, pemimpin dunia, jurnalis, dan intelektual. Musk sendiri memiliki lebih dari 81 juta pengikut, menyaingi bintang pop seperti Lady Gaga.


Sumber : Republika

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

Pebisnis Muslim News adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar